Philip Mantofa Membongkar Tipuannya Sendiri?


Fesstival kuasa allah 21Hai hai sering berkata, “Biarkan Philip Mantofa menipu terus sampai membongkar tipuannya sendiri.” Itulah yang terjadi pada Festival Kuasa Allah 21 di Jakarta. Philip Mantofa membongkar Tipuannya sendiri.  

Orang-orang rebah karena disesatkan? Benar! Mereka rebah karena diajari sehingga meyakini barang siapa yang dijamah Roh Kudus harus rebah karena tidak rebah berarti menentang kuasa Roh Kudus atau tidak peka jamahan Roh Kudus. Itu sebabnya mereka rebah begitu diberi tahu dengan seruan “Touch!” bahwa dirinya sedang dijamah oleh Roh Kudus.

Untuk apa Philip Mantofa mengayunkan tangan sambil berteriak “Touch!”? Untuk memberi tahu anggota jemaat bahwa mereka sedang dijamah Roh Kudus. Apa jadinya bila Philip Mantofa tidak mengayunkan tangan sambil berteriak “Touch!”, namun berbisik di dalam hatinya kepada Roh Kudus agar menjamah mereka? Mustahil ada yang rebah!

Philip Mantofa fasih bahasa Jawa dan Roh Kudus mustahil tidak bisa berbahasa Jawa. Bila Philip Mantofa berteriak, “Cekelono!”, bahasa Jawa, artinya “Touch!” sambil mengayunkan tangannya, apakah mereka akan rebah atau terbahak-bahak?

Diurapi atau urapan palsu? Christos atau antichristos? Kristus atau antikristus? Yang belum teruji tidak boleh dipuji.

Kalimat-kalimat di atas tertulis dalam buku Bengcu Menggugat Teologi Alam Roh Di Mata Seorang Tionghoa Kristen halaman 78. Apa yang ditulis oleh hai hai bengcu itulah yang terjadi pada hari kedua Festival Kuasa Allah 21 di Jakarta.

Pada saat itu Philip Mantofa melancarkan pukulan roh kudus tanpa meneriakan  manteranya. Philip Mantofa juga mengganti mantranya dari “Touch!” menjadi “Received!” artinya “Terimalah!”

Yang terjadi adalah hal-hal berikut ini:

1.    Orang-orang rebah padahal belum diberi perintah.
2.    Tidak ada yang rebah karena Philip Mantofa tidak meneriakan mantera.
3.    Tidak ada yang rebah ketika Philip Mantofa mengucapkan mantera baru, “RECEIVED!”
4.    Philip Mantofa tidak mengucapkan mantera yang biasa dia ucapkan yaitu: “Touch!”
5.    Anak-anak tidak rebah oleh pukulan roh kudus maupun sentuhan roh kudus.
6.    Seorang anak lelaki membongkar penipuan rebah Philip Mantofa.

Kerabatku sekalian, silahkan nonton video yang merekam peristiwa Philip Mantofa membongkar tipuan pukulan roh kudus dan sentuhan roh kudusnya di atas. Setelah menontonnya, silahkan baca transkrip Video tersebut di bawah ini.

Menit ke 0:05: Philip Mantofa berkata, “Nyanyi sama saya. Jangan putus tangannya.” Maksud Philip Mantofa adalah semua yang hadir harus saling berpegangan tangan dan jangan ada yang melepaskannya.

Karena semua orang saling berpegangan tangan maka setiap orang yang rebah akan menyeret dua orang besertanya dan dua orang itu akan menarik dua orang lainnya untuk ikut rebah. Kenapa Philip Mantofa perlu memberi perintah demikian? Karena dalam acara kali ini tidak ada pasukan provokator rebah yang mendukungnya. Kalau anda nonton rekaman Myanmar for Jesus, di sana, banyak sekali anggota pasukan provokator rebah yang memakai kaos seragam aneka warna. Dalam acara kali ini pasukan demikian tidak ada.

Menit ke 0:20: Philip Mantofa kembali memberi perintah agar berpegangan  tangan jangan putus.

Menit ke 0:32: Philip Mantofa berkata, “Aku persembahkan orang-orang muda ini kepadamu. Bangkitkan jenderal baru.”

Kerabatku sekalian, ucapan Philip Mantofa di atas benar-benar kurang ajar. Memangnya siapa dia sehingga berkuasa untuk mempersembahkan orang-orang muda itu? Orang-orang muda itu bukan hambanya juga bukan domba persembahannya.

Menit ke 1:03: Philip Mantofa kembali memberi perintah, “Jangan putus tangannya. Ada yang rebah tetap jangan putus!”

Menit ke 1:24: Ada yang REBAH padahal Philip Mantofa tidak memberi perintah, “Touch!” bahkan dia menghadap ke tempat lain. terjadi REBAH yang cukup banyak jumlahnya karena mereka memang saling berpegangan TANGAN dan DIPERINTAHKAN untuk TETAP bergandengan tangan meskipun ada yang REBAH. Itu sebabnya yang REBAH pun MINIMAL menyeret dua orang di sampingnya ikut REBAH dan kedua orang yang diseretnya menarik dua orang lainnya lalu mereka menimpa orang di belakangnya.

Menit ke 1:38: Philip mantofa berdiri di tepi panggung di bagian tengah. Dia memberi perintah untuk mengangkat tangan tinggi-tinggi. EMPAT kali dia mengulangi  perintah agar mengangkat tangan TINGGI-TINGGI.

Untuk apa disuruh angkat tangan tinggi-tinggi? Agar mudah REBAH berjamaah. Orang-orang itu saling bergandengan tangan dan diperintah jangan dilepaskan meskipun ada yang REBAH. Dalam kondisi demikian bila ada yang REBAH maka dia akan MENYERET yang lainnya ke belakang. Orang yang sedang mengangkat tangannya tinggi-tingga PASTI rebah ketika ditarik ke belakang.

Menit ke 1:45: Philip Mantofa mengangkat tangannya yang memegang jas ke atas kemudian berteriak, “RECEIVED! namun TIDAK ada yang langsung REBAH seperti biasanya kalau dia berteriak ““Touch!” Setelah 3 detik berlalu sejak dia berteriam baru terjadi rebah di akhir menit ke 1:51. Hanya satu orang yang rebah lalu menyeret orang-orang lainnya

Kenapa TIDAK langsung REBAH? Karena Philip Mantofa menganti mantera “Touch!”  yang biasa dia ucapkan dengan mantera baru yaitu “RECEIVED.” Orang banyak itu TIDAK tahu bahwa mantera “Touch!”  sudah diganti dengan mantera baru, RECEIVED!”

Menit ke 1:59: Philip mantofa meninggalkan orang-orang yang tidak roboh itu. Dia bergeser ke bagian kiri panggung sambil memberi perintah agar semuanya angkat tangan. Dia mengulangi perintah “angkat tangan tinggi-tinggi!” sekali lagi lalu berjalan ke tepi panggung mendekati orang banyak.

Menit ke 2:09: Philip mengangkat tangan kanannya yang memegang jas dan berteriak, “RECEIVED!” Tidak ada yang REBAH. Dia lalu mengarahkan tangannya ke kumpulan orang di kanannya dan berteriak, “Roh!” Tidak ada yang rebah.

Menit ke 2:14: Seorang gundul berseragam kaos hitam tidak bergandengan tangan dengan anggota pasukan penyanggah rebah, adalah bukti bahwa pangkatnya adalah koordinator lapangan (korlap). Dia memandang Philip keheranan. Nampaknay dia heran, kenapa tidak ada yang rebah? Kenapa Philip Mantofa yang biasanya sakti mandraguna kehilangan kesaktiannya? Kenapa pukulan roh kudusnya tidak berkuasa? Kenapa tidak mujarab?

Menit ke 2:18:  Karena pukulan roh kudusnya gagal maka Philip Mantofa pun kembali bergerak ke kanan, ke bagian kiri panggung. Dia kembali memberi perintah agar semua orang MENGANGKAT tangannya tinggi-tinggi. Dia mengulangi perintahnya sekali lagi.

Menit ke 2:25: Philip Mantofa berteriak, “Dalam nama Yesus  Holy spirit kuberikan padamu. Apa yang aku punya kuberikan kepadamu,” sambil melancarkan pukulan roh kudus dengan jasnya. Sayang, tidak ada yang rebah.

Menit ke 2:31: Philip Mantofa berteriak, “Terimalah! Dalam Nama Yesus Kristus,” sambil mengayunkan jasnya. Namun tidak ada yang rebah.

Menit ke 2:37: Philip Mantofa kembali mengangkat tangan kanannya yang memegang Jas. Namun tetap tidak ada yang rebah.

Menit ke 2:41: Philip menurunkan tangannya lalu berbalik. Dia berlari ke bagian kanan panggung.

Menit ke 2:48: Philip memberi perintah, “Angkat tanganmu! Angkat! Angkat! Angkat tanganmu!”

Menit ke 2:54: Philip berkata, “Terimalah dalam nama Tuhan Yesus.” Pada saat ucapan, “TERIMA” belum selesai diucapkannya, beberapa orang langsung merebahkan diri menarik yang lainnya.

Menit ke 2:56: Philip Mantofa mengangkat tangan kanannya yang memegang jas lalu berteriak, “RECEIVED!” Namun tidak ada yang rebah. Sampai menit ke 3:03, tidak ada yang rebah. Seorang anggota pasukan penyanggah memandangnya heran. Philip Mantofa sendiri nampaknya bukan hanya heran namun PUTUS asa. Dia lalu bergerak meninggalkan tepi panggung ke tengah panggung.

Menit ke 3:09: Sambil mengangkat tangan kirinya menunjuk ke atas, Philip berkata, “Bawa anak kecil. Anak-anak SD. Elementary. Bawa ke atas panggung. Anak-anak kecil. Bawa ke atas panggung sekarang.” Philip lalu berjalan kembali ke pinggir panggung.

Menit ke 3:17: Philip melakukan pukulan roh kudus sekuat tenaga dengan mengayunkan tangan kanannya yang memegang jas, “Received!” teriaknya putus asa setelah melihat tidak ada yang rebah sama sekali. Dia lalu bergerak lagi ke bagian kiri panggung.

Menit ke 3:24: Philip Mantofa menggeser sesuatu nampaknya seperti kipas angin. Sementara itu anak-anak kecil pun mulai naik ke panggung.

Menit ke 4:27: Anak-anak sudah naik ke panggung dan berdiri berjajar. Philip Mantofa mendekati anak perempuan berbaju kuning yang sedang menangis tersedu-sedu. Dia memberi tanda kepada petugas penyanggah yang lalu menggiring anak itu maju ke depan mendekati Philip Mantofa.

Menit ke 4:32: Philip Mantofa mengangkat tangan kanannya siap untuk mengayunkannya melancarkan pukulan roh kudus. Namun dia ragu lalu mengurungkan niatnya itu. Dia lalu mendekati anak perempuan itu dan memegang dagunya dan mengerahkan kekuatan sentuhan roh kudus. Dia mengangkat dagu anak itu sambil mendorongnya ke kelakang. Itulah cara dia memberi  tahu anak itu agar rebah. Anak itu menurutinya dengan rebah.

Menit ke 4:48: Ketika Philip berjalan ke kanan meninggalkan anak rebah itu, seorang anak yang baru naik ke panggung masuk ke dalam barisan sementara seorang petugas perempuan mendorong anak perempuan berbaju hitam ke depan. Philip Mantofa langsung mengayunkan tangan kirinya melancarkan pukulan roh kudus. Anak itu bengong lalu melangkah mundur lalu merebahkan diri. Jelas sekali gerakan rebahnya telat. Kenapa dia telat rebah? Karena Philip Mantofa tidak meneriakan manteranya, “Touch!”

Menit ke 5:01: Philip Mantofa memberi tanda agar petugas membawa kepadanya seorang anak lelaki yang sedang menangis. Philip memegang kepala anak itu dengan tangan kiri lalu merangkul lehernya dengan tangan kiri.

Menit ke 5:10: Philip Mantofa memberi tanda kepada band untuk menghentikan musik dan lagunya.

Menit 5:14: Philip berkata, “Lihat anak ini bergetar dalam kuasa roh. Lihat anak ini bergetar dalam kuasa roh kudus.”

Menit ke 5:24: Philip berkata, “Anak kecil tidak pura-pura,” dia lalu meniup kepala anak itu dan mengangkat tangannya dari bahu anak itu. Anak itu pun merebahkan diri disambut petugas dibelakangnya.

Menit 5:33: Philip begerak mendekati anak perempuan berbaju coklat yang sedang menangis tersedu-sedu. Dia mendekatkan mic ke anak itu namun menoleh ke kanan. Nampak bahwa sesungguhnya philip ingin bertanya kepada anak itu. Namun ketika dia menatap anak itu untuk bertanya, anak itu langsung merebahkan diri. Rohh kudus kecepatan menjamah? Saya tidak tahu.

Menit ke 5:42: Philip mendekatkan mic ke gadis berbaju hijau tua di sebelah gadis kecil yang keburu rebah sebelum diperintah tadi. Gdis kecil itu sedang menangis tersedu-sedu. Philip langsung bertanya, “Apa yang kamu rasakan?” Anak itu tersedu-sedu.

Menit ke 5:45: Philip mengulangi pertanyaannya, “Apa yang kamu rasakan?” Anak itu diam.

Menit ke 5:47:  Philip mengulangi pertanyaannya, “Apa yang kamu rasakan?” Anak itu tersedu dan menjawab, “Holly Spirit!” Philip mendorong kedua tangan anak itu yang terangkap di dadanya sambil berkata, “Holly spirit, that right!” anak itu pun rebah.

Menit 5:52: Philip berbalik lalu bergerak ke kiri panggung sambil berkata, “That right. that right.”  Dia mencari sasaran baru sambil memberi perintah, “Angkat tanganmu anak-anak.” Anak-anak di depannya tidak mematuhinya. Dia terus bergerak ke kanan dan melihat anak-anak yang mengangkat tangannya.

Menit ke 6:01: Philip mendorong satu anak yang lengah hingga rebah. Dia terus bergerak ke kiri sampai di ujung barisan namun tidak ada anak-anak yang siap direbahkan. Semuanya anak-anak itu menatapnya lugu. Dia lalu berbalik dan bergerak ke kanan barisan.

Menit ke 6:25: Philip memberi tanda kepada petugas lalu melancarkan pukulan roh kudus kepada anak perempuan yang berdiri tenang di belakang. Anak itu tidak rebah. Yang merebahkan diri justru anak di barisan depan, di sebelah kanan yang tidak dipukulnya.

Menit ke 6:29: Philip memberi tanda kepada petugas kemudian mengayunkan pukukan roh kudus dengan tangan kanan. Anak berbaju biru itu merebahkan diri disambut petugas di belakangnya.

Menit ke 6:36: Philip Mantofa melancarkan pukulan roh kudus kepada gadis kecil berbaju hijau. Petugas memegang gadis itu namun dia sama sekali tidak roboh. Dia berdiri tegak dan tenang-tenang saja.

Menit ke 6:46: Philip mendekati gadis kecil berbaju coklat. Dia menumpangkan tangan ke kepala gadis itu dan mendorongnya lembut. Gadis itu kehilangan keseimbangan lalu melangkah mundur dan berdiri tegak. Dia tidak rebah.  Philip meninggalkannya diikuti petugas penyanggah.

Menit ke 6:57: Philip memberi tanda agar petugas membawa seornag gadis kecil ke dapan. Philip memegang dagunya dengan sentuhan roh kudus namun dia tigak rebah. Philip mendorongnya hingga kehilangan keseimbangan namun dia mundur dan tidak rebah. Philip kembali mendorongnya. Dia kehilangan keseimbangan ketika mundur menabrak petugas yang jongkok di belakangnya. Petugas itu langsung menangkapnya dan merebahkannya.

Menit ke 7:17: Philip memberi tanda agar gadis berbaju merah maju ke depan. Gadis itu hanya tersenyum namun menolak maju. Philip lalu memberi tanda kepada gadis lainnya yang berbaju orange kecoklatan. Gadis kecil itu pun maju ke depan.

Menit ke 7:21: Philip menyuruh gadis itu mengulurkan tangannya. Gadis itu pun mengulurkan tangannya dengan lugu dan Philip menyambutnya dengan sentuhan roh kudus. Gadis itu tenang-tenang saja. Philip maju mendekat, mengangkat tangan gadis itu dan meniupnya dengan hembusan roh kudus. Namun gadis itu menatap philip tenang-tenang saja. Philip lalu melepaskan tangannya dan membelai pipi gadis itu kemudian meninggalkannya. Dia gagal makanya mencari sasaran lain.

Menit ke 7:47: Philip Mantofa mengayunkan tangan kanannya melancarkan pukulan roh kudus. Namun anak lelaki berbaju hijau itu tenang-tenang saja. Dia tidak rebah.

Menit ke 7:52: Sorang anak lelaki berkaca mata, berbaju putih garis garis hijau menunjukkan minat. Philip pun mendekatinya lalu memegang dagunya melancarkan sentuhan roh kudus. Tangan kanannya mendorong sehingga anak itu hilang keseimbangan. Philip mengambil botol air di tangan anak itu karena yakin anak itu pasti rebah. EIT ….! Anak itu tidak rebah. Philip memegang dagunya kembali dan mengangkatnya ke atas sambil mendorongnya ke belakang. Anak itu kehilangan kesimbangan dan hampir rebah namun secara reflek dia melangkah mundur sehingga mendapatkan kesimbanganya kembali. Anak itu ketawa demikian juga Philip Mantofa dan anak -anak di sekitarnya. Philip lalu menumpangkan tangan ke kepala anak itu dan mendorongnya. Anak itu kehilangan keseimbangan namun entah bagaimana dia mendapatkan keseimbangannya kembali. Philip Manofa pun meninggalkannya dan anak itu berdiri santai namun kokoh.

Menit ke 8:16: Philip Mantofa menumpangkan tangan ke atas kepala seorang anak kecil  yang digendong seorang perempuan. Anak itu menggeliat dan menggerakkan kepalanya mengelak dari tangan Philip. Philip pun menjauhinya. Mungkin dia takut anak itu nangis bila dia terus memegangi kepalanya.

Menit ke 8:22: Philip bergerak ke kiri. Para petugas mengikutinya. Philip berkata, “Nggak. Nggak. Doakan mereka sekarang. Every one pray. Doain mereka. Doakan mereka.” Ha ha ha ha … nampaknya Philip Mantofa KAPOK karena kebanyakan anak-anak itu masih lugu namun jujur. Mereka tidak akan pura-pura rebah dijamah roh kudus.

Menit ke 8:34: Philip Mantofa berjalan meninggalkan anak-anak itu sambil berkata, “Pray for them. Pray for them.” Dia bergerak mendekati pinggir panggung. Nampak sekali dia hendak melancarkan pukulan roh kudus lagi namun JERIH.

Menit ke 8:53: Tiba-tiba Philip menunjuk seseorang dan menyuruhnya naik ke panggung. Dia mengulangi menyuruh orang itu naik ke panggung.

Menit ke 9:06: seorang ABG perempuan berbaju hijau telur asin naik ke atas. Begitu dia mendekat Philip segera mengaayunkan pukulan roh kudusnya dengan tangan kanan yang memegang mic. Gadis itu tidak roboh namun menangis tersedu-sedu. Philip berjalan mendekatinya lalu meremas bahunya dengan tangan kanan dan menepuk-nepuknya berberapa kali namun gadis itu tidak terpengaruh sentuhan dan tepukan roh kudus. Dia tidak rebah.

Menit ke 9:24: Philip kembali menunjuk seseorang di bawah panggung dan menyuruhnya naik.

Menit ke 9:30: Seorang pemuda berkaus merah naik ke panggung disambut petugas dan dibawa ke sebelah kanan Philip. Dengan kesal Philip pun melancarkan pukulan dan dorongan roh kudus ke dada pemuda itu yang langsung melangkah mundur dan rebah. Philip mendekatinya namun pemuda itu telentdang diam. Philip pun meninggalkannya dan tidak melakukan apa-apa lagi sampai musik selesai dan video habis.

Kesimpulan:

Kerabatku sekalian, setelah membaca transkrip videonya, silahkan kembali menonton rekamannya untuk menguji apakah transkrip tersebut benar adanya? Philip Mantofa akhirnya membongkar TIPUANNYA sendiri. Ha ha ha ha ….

Kerabatku sekalian, izinkan saya menasehati anda. Jangan berlagak dijamah roh kudus lalu pura-pura rebah. Tindakan demikian memang menghindarkan anda dari TUDUHAN: “Ada dosa yang belum diakui makanya tidak dijamah roh kudus. Ada dosa yang belum diakui makanya mengeraskan hati.” Namun perbuatan demikian, bukan hanya MENIPU manusia namun juga MENIPU Roh Kudus bahkan Allah Bapa.”

Ingatlah kisah Ananias dan istrinya Safira yang REBAH lalu MATI karena Petrus MENDAKWA mereka telah MENDUSTAI Roh Kudus dan Allah Bapa. Anda tidak takut?

1,170 thoughts on “Philip Mantofa Membongkar Tipuannya Sendiri?

  1. Maaf, disini saya tidak membela Pastor Philip atau argumen yang anda berusaha nyatakan dari beberapa bukti yang ada. Namun terkait jujur atau tidaknya Pastor Philip, sebenarnya itu bukan urusan anda maupun urusan saya, bahkan juga bukan urusan orang lain. Jika memang Pastor Philip menipu biarlah anda dan saya sebagai orang percaya yakin bahwa Tuhan maha melihat segalanya.

    Ada pula tertulis di kitab Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes kalau “Jangan menghakimi sesamamu”. Dan dipertegas di Kitab Roma jga bahwa:

    “Roma 14:10 Tetapi engkau, mengapakah engkau menghakimi saudaramu? Atau mengapakah engkau menghina saudaramu? Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Allah.

    14:11 Karena ada tertulis: “Demi Aku hidup, demikianlah firman Tuhan, semua orang akan bertekuk lutut di hadapan-Ku dan semua orang akan memuliakan Allah.”

    14:12 Demikianlah setiap orang di antara kita akan memberi pertanggungan jawab tentang dirinya sendiri kepada Allah.” .

    Mungkin tujuan dari Philip Mantofa adalah baik supaya iman dan kepercayaan org tidak hilang dan makin bertumbuh. Mungkin tujuan anda juga baik supaya org2 percaya lainnya jga tidak disesatkan menurut teori dan bukti yang anda jelaskan.

    Jika anda menerima apa yang saya katakan, mungkin anda juga paham tujuan saya intinya adalah tidak menghakimi sesama jika memang antar sesama Kristen memiliki cara berbeda namun tetap satu tujuannya yaitu memuliakan Allah dan mengasihi sesama manusia seperti engkau mengasihi sesamamu sendiri.

    Jujur atau tidaknya, mau tiba2 Pastor Philip mati mendadak karna menipu Roh Kudus adalah hak Roh Kudus itu sendiri atau Tuhan Yesus sendiri. Terimakasih, salam damai sejahtera.

    • Yesus dan Allah juga Roh Kudus adalah BERHALA yang nggak bisa BICARA apalagi membalas UCAPAN doa dari manusia. BERHALA yang disebut Allah dan yesus juga Roh Kudus nggak bisa BERBUAT jahat apalagi berbuat BAIK.

      Memang banyak orang yang MENGAKU melihat Yesus atau Allah atau Roh Kudus, namun faktanya semuanya itu hanya BUAL tanpa bukti. Kalau benar Allah dan Yesus serta Roh Kudus bukan BERHALA maka ketiganya PASTI bisa BERINTERAKSI dengan sesama manusia. Namun nyatanya hal demikian tidak pernah terjadi.

      Yesus sudah MATI dan tidak pernah bangkit. Itu sebabnya TIDAK pernah berinteraksi lagi dengan sesama manusia. Roh Kudus yang dijanikan akan MEMIMPIN manusia juga tidak pernah BERINTERAKSI dengan manusia.

      Bagaimana dengan orang-orang yang MERASAKAN hadirat Allah atau Yesus atau Roh Kudus? Itu bukan HADIRAT atau HADAPAN Allah atau Yesus atau Roh Kudus, itu hanya perasaan NYAMAN belaka.

      Karena tahu bahwa Allah dan Yesus juga Roh Kudus hanya BERHALA itu sebabnya Philip Mantofa dan pdt pdt yang lainnya BERANI MEMBUAL dan MENIPU atas nama Allah dan Yesus juga Roh Kudus.

      • Sayangnya Roh Kudus hanya berbicara dengan orang yang SETIA dan BERIMAN kepada Tuhan Yesus Sang Juruselamat dan yang mau menerima Dia di dalam hidup manusia, serta mau menyerahkan diri sepenuhnya kepada Tuhan Yesus. 🙂

        • Ha ha ha …. kisanak, mohon maaf tanopa mengurangi rasa hormat, yang anda akui sebagai ROH KUDUS itu hanya PERHALA. Itu sebbnya Anda yang menetukan dia harus APA dan bagaimana. Ha ha ha

      • Demi Allah yang hidup jangan memghakimi sesama. Coba berikan
        yg terbaik dalam hidup ini yaitu kasih yg terbesar. Dalam kondisi dunia yg hancur terkena covid-19 semoga Ada kasih seperti FKA untuk diadakan. Jika memang itu menolong lakukanlah. Maka dunia akan melihat bahwa Tuhan benar benar dipermuliakan.

      • Pendeta juga manusia, ada yg jahat ada yg benar2 mengajarkan agar kt lbh bs ngerti lg ttg alkitab.
        Dr byk pendeta di Indonesia atau luar negri, byk juga yg sy kurang setuju pemahamannya, krn bisa saja itu pemahaman firman Tuhan dr manusia bukan dr mksd Tuhan. Maka dr itu, pilih2lah gereja dan orang2 skitarnya krn byk saksi2 dan pendeta2 palsu di alkitab ditulis. Jgn dasarkan kepercayaan dan harapan kt kpd manusia sekalipun itu pendeta.

        Anda mengaku tionghoa Kristen tp dr kata2 kl Yesus and Roh kudus anda anggap berhala sptnya anda lbh cocok menganut Jewism atau Atheism. Atau anda mengaku2 Kristen tp sbnrnya kedok utk mengubah org kristen menjadi atheism. Byk orang2 pintar atau yg sekolah tinggi ataupun diluar ataupun org2 yg disakiti dan tdk dijawab doanya, menjadi Atheis. Adik sy skolah diluar negripun semakin bertanya ttg keberadaan Tuhan sbnrnya. Sy juga byk bertanya2 tp tdk dgn sudut yg negatif dan skeptic. Pernyataan2 anda soal interaksi dan sgl mcm itu persis skali dgn adik sy dl dan orang2 lain yg menganut atheism.
        Kalau anda benar2 mau belajar, dan benar2 mencari akan keberadaan Tuhan sy sarankan baca alkitab, ( tp tidak sembarang baca alkitab, cari benar2 tempat, yg ditulis dialkitab dgn tempat asli skrg dinegara apa itu, tahun berapa, bgmn keadaan disana waktu kejadian tsb, dll) dan buku dr C.S. Lewis, yg bhs inggris lbh bgs. Ravi Zacharia pengajar jg byk video2nya di youtube.

        Dlm yg namanya Kristen mnrt Paulus dan murid2 Yesus, Tritunggal, penyaliban dan bangkit lg itu hal yg penting dan hrs dipercaya, kalau tidak berarti itu bkn kekristenan.

        Harapan saya: Belajarlah bukan krn ingin mencari2 kesalahan atau ingin mengkritik, krn itu artinya kita sudah yakin dgn jawaban kita sblm pertanyaan itu ada. Tp belajarlah benar2 spt anak kecil yg diajari dan dinasehati seorang guru, dan nanti stlh anak itu dewasa, anak itu yg akan memutuskan apakah ajaran dan nasehat guru itu benar atau tidak. Itulah cara belajar yg benar. Belajarlah bukan dgn cara skeptik tp dgn rasa ingin tau krn memang kt mau tahu tentang ada tidaknya kebenaran itu. Dan jgn lupa berdoa. Berdoalah bukan kpd Tuhan Kristen kalau anda tidak percaya, tp bicara dlm doa kpd Tuhan atau sesuatu yg dlm spiritual ada diatas kita yg mencipta planet2 dan sgala2nya.

        Saya bukan org pintar atau paling baik atau paling tau dan paling suci. Tp dr apa yg sy tau, alami dan pelajari sy mau bagikan k anda krn terbeban. Good luck membaca dan belajar.

        • Suhu hai hai itu orang pinter, itu sebabnya setelah 100 kali lebih baca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu dia baru berani mengajar. Anda mengaku diri TIDAK pinter namun SOK TAHU mengajari suhu hai hai yang pinter itu? Ha ha ha … lucu. Harusnya anda bersikap rendah hati dan BELAJAR dari suhu hai hai kisanak

    • Kalau pendeta philip salah HARUS DITEGUR. jangan menggunakan kata “jangan menghakimi” untuk membela kesesatan

      “barangsiapa menyesatkan, lebih baik batu kilangan diikatkan pada lehernya dan dilemparkan ke laut” Yesus sangat tegas dengan kesesatan.

  2. Ternyata kerjanya hanya menggugat tapi tidak membawa umat dalam pertobatan, hi bengcu nertobatlah

  3. Omongan mu semua asumsi bos! Krn dirimu ga suka sama dia. Atau klo enggak,,kowe bukan pengikut kristus. Mau tak jelasin sampe cangkemku berbusa yo percuma. Dasar wong aneh! 🤣🤣

  4. ya elahhh.. melalui artikel ini, anda telah membongkar tipuan anda sendiri bahwa anda tidak mempunyai kasih bahkan kualitas dalam Iman Kekristenan anda. Terima kasih buat penipu yang menulis artikel ini, anda telah berhasil membuat saya tidak yakin

    • Kalau PENIPU seperti Philip Mantofa saya KASIHI lalu orang-orang JUJUR dapat apa dari saya? ha ha ha ha Itu sebabnya suhu hai hai bengcu mengasihi orang-orang JUJUR dan TEGAS membongkar penipuan orang-orang sperti Philip Mantofa.

      • Aduh,gausah usik² agama orang yah,keluarga saya banyak yg buddha,dan byk yg dari buddha ke kristen,tapi masih byk yg buddha juga,dan mereka smua gak kayak situ, JANGAN JADI MANUSIA RASIS.
        Gaada yg ngusik situ,tolong yah!
        Jangan ngusik kalo gamau diusik

        • Kamu memang orang Kristen BODOH. Suhu hai hai bengcu sudah bersusah payah membongkar PENIPUAN philip Mantofa, bukannya mengucap syukur anda malah MENGHUJAT? benar-benar biadab kamu.

            • bengcu , kamu ini yang biadab !! siapa suruh lo bongkar bonkar urusan orang ?? bacodmu emang layak dihujat banget…wkwkwkwkwk…bengcu = bengek cukimai !! pantesan bacodnya asal jeblag !! kliatan banget bahasa lo… ngaku kristen tionghoa !! gw percaya jangankan kristen !! atheis aja anda tidak layak !! koplak loe !!

  5. Kakean cangkem chu bengchu kon iku….sok pinter tp guoblokkk panggahan….wong koyok gathel yo kon iku….sok agamis tp koyok taek

  6. Philip Mantofa tidak berbohong tentang urapan dan jamahan roh kudus itu. Bila Philip Mantofa menyebut touch , itu bermakna dia meminta roh kudus untuk menjamah manusia. Bila dia berteriak Tuhan pasti mendenngarnya. Semua yang dilakukannya bukanlah mantera. Dia sedang berdoa dan semua yg dilakukannya adalah dipimpin oleh Tuhan. Tidak ada yg slh dgn yang rebah dan yg x rebah..Sekiranya anda org percaya dan menerima Tuhan, pasti anda akan faham bagaimana mereka boleh rebah dan x rebah.. Fasal yang menangis tersedu2 itu, itu sebab mereka merasa bersalah atau ada apa2 yg mereka pendam. Tetapi disebabkan roh kudus menjamah mereka, mereka akan tersenntuh dan menangis. Jangan membuat ualasan sendirii tentang apa yg kamu lihat tetapi dalami ajaran mereka sbb kita x tau apa2. Sekian,.

    • Fiona, Cara MUDAH untuk membela Kristen adalah MENUDUH suhu hai hai TIDAK memiliki Roh Kudus dan menuduh dia Tidak beriman dan tidak mengerti.

      Videonya bisa anda tonton. Pembahasan suhu hai hai juga bisa anda baca sampai mengerti.

      Di dalam ini, jangan pakai andai kata, pakailah akal budi anda untuk melihat fakta yang terekam dalam video tsb.

        • hahaha… jawaban orang yg sama2 bukan orang percaya !! jadi mulutnya nyampaaaaah ajaaa… biasanya kaum sumbu pendek !! wkwkwkwk

      • akal budi yang sederhana : membaca bacod anda aja dah kliatan koq… klo anda orang ga mutu…wkwkwkwkwk
        cuma bisa sirik , dongkol dengan sepihak…
        seenak jidat loe aja menghakimi… lha emange acarane itu raimu po sing nyeponsori ?? muke lo jauuuuuhhh njiiiing…!! wkwkwkwkwk….
        coba renungkan : seandainya phillip mantofa berbohong sekalipun , dia yg pintar donk… dia yg berhasil… ga kaya loe…udah miskin Roh , miskin pengetahuan , bisa jadi miskin hidup juga loeeee….atau bisa jadi rohmu bukan roh manusia tp roh najis !! wkwkwkwk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.