Penipuan Publik Nubuatan Yesus Terkutuk Disalib


Gambar: kaskus.co.id

Ajaran bahwa penyaliban Yesus sudah dinubuatkan oleh Musa di Ulangan 21:22-23 adalah pembohongan publik. Mengagul-agulkan penyaliban Yesus sebagai kutukan adalah kutak-katik nggak ngait.

Ketika mengomentari blog berjudul “Bengcu Menggugat Karena Ivan Kristiono Menafsirkan Ucapan Yesus Di Salib” Klemens menulis:

Saya rasa jawabannya bisa ditemukan dalam buku dari John W. Stott, seorang Anglikan dan tokoh dunia. Dalam bukunya “Salib Kristus”, beliau mengulas pandangan salib dari mata orang Yahudi jaman Yesus. Saya rasa perlu diketahui, bahwa salib memang tanda penghinaan bagi orang Yahudi, tetapi kebanggaan bagi orang Kristen. Saya rasa mungkin kalimatnya memang kurang cocok; mungkin transkrip salah atau mungkin memang pak Ivan lagi kurang sadar. Tapi ada beberapa poin yang penting:

1. Salib memang kutuk dan penghinaan; bagi orang Romawi penghinaan yang amat besar, bagi orang Yahudi kutukan. Orang Romawi tidak boleh disalibkan, itu aturan kerajaan. Orang Yahudi memiliki belasan bahkan puluhan mesias pada masa 400 tahun intratestamen, semuanya rata-rata disalibkan dengan pengikutnya. Maka selain kutuk (Gal 3:13, Ul 21:22-23), maka bagi orang Yahudi disalibkan berarti juga penghinaan pada mesias mereka. Masalah itu baik atau tidak untuk pendidikan, saya rasa pak Ivan harus meluruskan.

2. Pentafsiran Alkitab harus sesuai dengan kata–katanya, bukan diubah-ubah. Menghujat, mungkin memang bisa dianggap menghasut. Tetapi kalau penjahat itu memang menghasut, tentu ia akan memegahkan Kristus sebagai raja dan memanggilnya Tuhan. Saya yakin pada saat itu memang dia sedang meremehkan Kristus, karena semua “Kristus” dan “Mesias” orang Yahudi berakhir di atas kayu salib dan tidak ada kuasanya.

3. Sama dengan mentafsirkan Alkitab, tentu kita harus berbijaksana menyadari konten pembicaraan orang lain. Kalau konten dan konteks pembicaraan saja tidak sadar, dan tidak mau mencari inti dari paragraf yang dibuat manusia, bagaimana mau mengerti paragraf narasi yang dirangkai oleh Tuhan sendiri? Saya rasa memang baik ada orang sekritis pak Bengcu, saya saja tidak sadar selama ini ada detil kecil yang penting seperti itu. Tetapi jika kita melihat dari konteks kecil saja, Alkitab pun punya kesalahan– kesalahan atau paradoks angka yang tidak bisa diterima, atau terjemahan yang kurang baik. Apakah lalu seluruh Alkitab menjadi salah? Tidak! Demikian juga dengan tulisan yang tidak sempurna dari manusia ini, justru harus lebih dipahami secara menyeluruh. Saya doakan tulisan ini menjadi berkat bagi saudara dan banyak orang lain.

Bengcu Menggugat:

“Apabila seseorang berbuat dosa yang sepadan dengan hukuman mati, lalu ia dihukum mati, kemudian kaugantung (talah) dia pada sebuah tiang (ets), Ulangan 21:22

maka janganlah mayatnya dibiarkan semalam-malaman pada tiang itu, tetapi haruslah engkau menguburkan dia pada hari itu juga, sebab seorang yang digantung (talah) terkutuk oleh Allah; janganlah engkau menajiskan tanah (adamah) yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu menjadi milik pusakamu.” Ulangan 21:23

Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita, sebab ada tertulis: “Terkutuklah orang yang digantung (kremannumi) pada kayu salib! (xulon)” Galatia 3:13

turunlah dari salib (stauros) itu dan selamatkan diri-Mu!” Markus 1:30

Tetapi mereka berteriak membalasnya, katanya: “Salibkanlah (stauroo) Dia! Salibkanlah Dia!” Lukas 23:21

Kisanak, MAHASISWA teologi terlalu SibuK belajar BUKU teologi sehingga tidak sempat belajar Alkitab. SARJANA Teologi MERASA diri pakar alkitab itu sebabnya TIDAK belajar alkitab. Anggota jemaat MERASA tidak perlu belajar alkitab karena RAJIN mendengar KOTBAH.

MEMAHAMI artinya MENGERTI benar. MENAFSIRKAN artinya MENGIRA-NGIRA. MENAFSIRKAN artinya mengerti PERKATAAN tidak apa adanya SAJA namun mengutarakan PIKIRAN SENDIRI atas SUATU perkataan.

Mahasiswa Teologi TIDAK diajari BERPIKIR agar BISA beriman. Itu sebabnya mahasiswa teologi DIAJARI jangan MIKIR dan DILATIH beriman makanya SARJANA teologi pun NGGAK MAU mikir dengan ALASAN beriman.

Justru karena itu kamu harus dengan sungguh-sungguh berusaha untuk menambahkan kepada imanmu kebajikan, dan kepada kebajikan pengetahuan, dan kepada pengetahuan penguasaan diri, kepada penguasaan diri ketekunan, dan kepada ketekunan kesalehan, dan kepada kesalehan kasih akan saudara-saudara, dan kepada kasih akan saudara-saudara kasih akan semua orang. Sebab apabila semuanya itu ada padamu dengan berlimpah-limpah, kamu akan dibuatnya menjadi giat dan berhasil dalam pengenalanmu akan Yesus Kristus, Tuhan kita. Tetapi barangsiapa tidak memiliki semuanya itu, ia menjadi buta dan picik, karena ia lupa, bahwa dosa-dosanya yang dahulu telah dihapuskan. 2 Petrus 1:5-9

BERIMAN adalah MERASA nyaman meyakini sesuatu sebagai KEBENARAN tanpa mempertanyakannya dan mengujinya. Tindakan demikian bukan hanya tidak ILMIAH bahkan tidak ALKITABIAH. Menurut Petrus, orang yang mengagul-agulkan IMAN adalah orang PICIK dan BUTA.

Kisanak, coba anda baca dengan teliti dan hati-hati Galatia 3:13 dan Markus 1:30 serta Lukas 23:21 yang saya kutip tersebut di atas lalu perhatikanlah kesimpulannya di bawah ini.

Digantung = Kremannumi
Disablib = Stauroo
Kremannumi BUKAN sinonim Stauroo

Xulon = pohon = batang kayu
Stauros = Salib

Xulon BUAN Stauros

Kisanak, berapa kali anda SUDAH membaca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu? Berapa kali anda SUDAH membaca Alkitab dari Matius sampai Wahyu? Berapa kali anda SUDAH membaca alkitab dari Matius sampai Yohanes?

Saya belum pernah menemukan orang Kristen apalagi mahasiswa teologi apalagi sarjana teologi yang MENGAGUL-AGULKAN diri sudah membaca alkitab BERAPA kali. Mereka selalu MENYOMBONGKAN sudah membaca BERAPA banyak buku teologi dan buku teologi KARANGAN siapa saja yang sudah mereka baca.

Ketika saya memberitahu orang-orang Kristen bahwa saya SUDAH baca alkitab 100 kali lebih sejak tahun 1973 BARU berani MULAI mengajar di tahun 2006. Orang-orang Kristen itu pun membenarkan diri dengan BERLAGAK SALEH dengan MENUDUH hai hai bengcu sombong dan BACA alkitab BUKAN jaminan mengerti ajaran Alkitab. Menurut mereka yang penting adalah PIMPINAN Roh Kudus.

Bagaimana Roh Kudus mau MEMIMPIN seseorang untuk MENGERTI ajaran Alkitab kalau dia TIDAK pernah baca Alkitab? Bagaimana Roh Kudus mau MEMIMPIN dia untuk MENGERTI ajaran Alkitab kalau dia JUSTRU membaca buku-buku teologi yang isinya BERTENTANGAN dengan ajaran Alkitab? Yang isinya MEMELINTIR ajaran alkitab? Yang isinya MENYEMBUNYIKAN ajaran alkitab?

Kisanak, Tindakan Paulus di Galatia 3:13 untuk MENGAITKAN penyaliban Yesus dengan Ulangan 21:22-23 adalah KUTAK-KATIK biar NGAIT. Meskipun tindakannya LEBAY Namun Paulus adalah seorang yang JUJUR. Itu sebabnya dia melakukannya dengan JuJuR.

Bagaimana dengan para sarjana teologi termasuk di dalamnya almarhum John Robert Walmsley Stott CBE (1921-2011) khususnya para SARJANA Teologi Indonesia? Semuanya melakukan PENIPUAN PUBLIK dalam nama Yesus demi kemuliaan Allah.

Itu sebabnya para sarjana teologi LAI tanpa tedeng aling-aling MENIPU umat Kristen dengan menerjemahkan XULON yang artinya POHON (batang kayu) menjadi KAYU SALIB.

Itu sebabnya para sarjana teologi melakukan PENIPUAN  publik bahwa DIGANTUNG alias KREMANNUMI artinya DISALIB alias STAUROO.

Semua PENIPUAN publik itu anda sebut menafsirkan sesuai KONTEKS? Itukah yang anda sebut mentafsirkan Alkitab dengan berbijaksana menyadari konten pembicaraan orang lain? Itukah yang disebut menafsirkan alkitab sesuai KONTEKS jaman?

587 SM Israel dijajah Babel dan Media (Persia)
457 SM Israel dimerdekakan raja Persia Koresh (Ezra 1)
390 SM Israel dijajah Mesir
332 SM Israel dijajah Kerajaan Yunani
63 M Israel dijajah Kerajaan Romawi

Kisanak, kitab Ulangan ditulis oleh Musa dalam pengembaraan di padang gurun sekitar tahun 1500SM. Pada saat itu bangsa Israel tidak mengenal penyaliban namun mengenal hukuman gantung di dahan pohon. Pada zaman itu orang-orang hanya digantung di dahan pohon, tidak dibuat tiang gantungan. Itu sebabnya kata Xulon di dalam Galatia 3:13 harus diterjemahkan sebagai POHON.

Ulangan 21:22-23 MUSTAHIL nubuatan PENYALIBAN Yesus karena itu adalah HUKUM yang harus dijalankan oleh bangsa Israel.

Yesus DISALIB bukan DIGANTUNG.

DISALIB bukan DIGANTUNG

Itu sebabnya mengaitkan penyaliban Yesus dengan hukuman gantung dalam Ulangan 21:22-23 adalah kutak-katik nggak ngait.

Kisanak, saya selalu MUAK dengan pembohongan publik para sarjana teologi yang juga anda IMANI dan ajarkan bahwa, “Salib memang kutuk dan penghinaan; bagi orang Romawi penghinaan yang amat besar, bagi orang Yahudi kutukan. Orang Romawi tidak boleh disalibkan, itu aturan kerajaan. Orang Yahudi memiliki belasan bahkan puluhan mesias pada masa 400 tahun intratestamen, semuanya rata-rata disalibkan dengan pengikutnya.”

Kisanak, Yohanes Pembaptis mati DIPENGGAL. MATI dipenggal TIDAK terkutuk ya? Mati DIPENGGAL bukan penghinaan bagi orang Romawi ya? Mati dipenggal bukan KUTUKAN bagi orang Yahudi ya? Karena penghinaan bagi orang Romawi dan kutukan bagi orang Yahudi hanya disalib, bukan? Ha ha ha ha …

Kisanak, bangsa Babilonia, Persia, Mesir dan Yunani mengenal hukuman GANTUNG namun tidak mengenal hukuman SALIB. Yang menjalankan hukuman SALIB hanya TENTARA Romawi. Itu sebabnya penyaliban hanya dilakukan oleh TENTARA kepada musuhnya untuk menakut-nakuti musuhnya. Penyaliban tidak untuk warga negara Romawi yang melanggar undang-undang. Itu sebabnya Pontius Pilatus memakukan papan bertuliskan, “Raja Yahudi” di salib Yesus untuk membenarkan dirinya memuaskan kehendak orang Yahudi menyalibkan Yesus.

18 thoughts on “Penipuan Publik Nubuatan Yesus Terkutuk Disalib

  1. Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: “Lihatlah domba (amnos) Allah, yang MEMIKUL (airo) dosa dunia. Yohanes 1:29. Artinya memikul dosa dunia apakah memang dosa cuma bs dipikul bukan dihapus?? Tx hu

    • apa itu dosa? banyak orang bilang DOSA = melanggar perintah Allah, padahal bukan. DOSA = KEKURANGAN kemulian Allah alias TIDAK sempurna. Berbeda dengan ajaran para sarjana teologi Kristen dan Paulus, Manusia BERDOSA bukan karena MELANGGAR perintah TUHAN Allah dan makan buah pengetahuan. Manusia berdosa karena PeNCIPTAAN. Menciptakan = membatasi dan memisahkan. Kenapa manusia BERZINAH? Karena tidak sempurna. Coba kalau adam tidak pernah dipisahkan dari Hawa. mustahil ada perzinahan. Adam dan Hawa dipisahkan maka manusia pun menjadi TIDAK sempurna. Karena tidak sempurna maka bisa melakukan PELANGGARAN.

  2. hai hai menulis:Kisanak, kitab Ulangan ditulis oleh Musa dalam pengembaraan di padang gurun sekitar tahun 1500SM. Pada saat itu bangsa Israel tidak mengenal penyaliban namun mengenal hukuman gantung di dahan pohon. Pada zaman itu orang-orang hanya digantung di dahan pohon, tidak dibuat tiang gantungan. Itu sebabnya kata Xulon di dalam Galatia 3:13 harus diterjemahkan sebagai POHON.

    Ulangan 21:22-23 MUSTAHIL nubuatan PENYALIBAN Yesus karena itu adalah HUKUM yang harus dijalankan oleh bangsa Israel.

    Yesus DISALIB bukan DIGANTUNG.

    DISALIB bukan DIGANTUNG

    Itu sebabnya mengaitkan penyaliban Yesus dengan hukuman gantung dalam Ulangan 21:22-23 adalah kutak-katik nggak ngait.

    Kisanak, saya selalu MUAK dengan pembohongan publik para sarjana teologi yang juga anda IMANI dan ajarkan bahwa, “Salib memang kutuk dan penghinaan; bagi orang Romawi penghinaan yang amat besar, bagi orang Yahudi kutukan. Orang Romawi tidak boleh disalibkan, itu aturan kerajaan. Orang Yahudi memiliki belasan bahkan puluhan mesias pada masa 400 tahun intratestamen, semuanya rata-rata disalibkan dengan pengikutnya.”

    ==========
    penipuannya dimana ya? salib jelas hukuman bagi penjahat! dan jelas mrpkan penghinaan yg jelas bagi orang2 yahudi,coba dibaca:
    1.Lukas 23 jelas menceritakan baik pilatus maupun herodes tidak mendapati kesalahan pada Yesus layak utk hukuman mati, shg ia akan menyesah/menghukum utk mendidiknya. tp bangsa yahudi dan pemuka agamanya, berkeras melepaskan barabas, sang penjahat, dan berteriak: salibkan dia! salibkan dia!

    2. disalib sampai mati, jika bukan kesalahan yg berat, pantaskah dihukum mati? orang yg melakukan kesalahan dg ancaman spt itu bukankah = penghinaan bagi siapa saja yg menjalaninya? sebenarnya tak perlu sampai KUTAK KATIK bahasa asli, logika sederhana spt ini JELAS sekali. entah disalib atau digantung atau dipancung, hukuman mati adalah kehinaan bagi yg menjalaninya.

    3. ulangan 21:22 diawali dengan kalimat : Apabila seseorang berbuat dosa yang sepadan dengan hukuman mati, BLA BLA BLA. tampaknya anda rumit sekali dg bahasa asli ya? suka mengulas yg BLA BLA BLA, mengulas pohon bukan salib, disalib bukan digantung. inti disini adalah dosa yg sepadan dg hukuman mati. NJLIMET dan menuduh2 teolog punya NAMA BAIK utk memasukkan IDE LIAR anda? sangat tidak fair rasanya, LEBIH HINA DARI SEORANG PENJILAT!

    4.Ibrani 12:2 Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah.

    penulis ibrani jelas sekali tahu salib = kehinaan. bukankah perjanjian baru belum ada saat itu, tahu darimana penulis ibrani salib = kehinaan? dari penafsiran? atau dia paham betul kitab taurat? saya lebih percaya alkitab daripada ocehan anda.

    salam.

    • Kisanak, anda harus tahu bahwa ada HUKUM Romawi ada hukum Agama Yahudi. Menurut pengadilan ROMAWI, Yesus tidak BERSALAH. Itu sebabnya Pontius Pilatus CUCI tangan untuk MENYATAKAN bahwa Yesus TIDAK dihukum karena melanggar HUKUM Romawi namun dihukum oleh Mahkamah Agama Yahudi. Hukuman SALIB memang HINa. Itu karena pelanggaran Yesus memang LAYAK dihukum RAJAM sampai MATI. Namun Mahkamah Agama minta PEMERINTAH (pontius pilatus) untuk MELAKUKAN EKSEKUSI. Makanya anda HARUS baca alkitab agar TAHU KESALAHAN Yesus dan kenapa dia dihukum MATI dengan disalib.

  3. Kematian yesus merupajkan harapan dan kegembiraan dari umat kristen, sebaliknya santo pilatus mendapat pahala atas keputusannya, demikian jg dengan yudas iskariot tanpa yudas iskariot akan trjadi kegagalan penyaliban, terima kasih santo pilatus dan terima kasih jg santo yudas iskariot, tak ketinggalan pula bt santa pokla istri santo pilatus.
    Haleluyah!!!

  4. Mari kita lihat ayat Ul 21:22 nya :

    Ulangan 21:22 (TB) “Apabila seseorang berbuat dosa yang sepadan dengan hukuman mati, lalu ia dihukum mati, kemudian kaugantung dia pada sebuah tiang,

    http://www.bibleforandroid.com/v/ab9f268222ea

    Lihat bagian :”lalu ia dihukum mati”.
    Hukuman mati sudah dilakukan dan caranya bagaimana tidak disebutkan di ayat tsb.

    Setelah dihukum mati maka kemudian digantung pada sebuah tiang.

    Untuk apa digantung ? Jawabnya ada di ayat berikutnya :

    Ulangan 21:23 (TB) maka janganlah mayatnya dibiarkan semalam-malaman pada tiang itu, tetapi haruslah engkau menguburkan dia pada hari itu juga, sebab seorang yang digantung terkutuk oleh Allah; janganlah engkau menajiskan tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu menjadi milik pusakamu.”

    http://www.bibleforandroid.com/v/4ea18c66ab4b

    Jawabnya : sebab seorang yang digantung terkutuk oleh Allah.

    Jadi, setelah dihukum mati, (alias sudah mati), mayat digantung supaya dikutuk Allah.

    Nah kondisi keterkutukan itu dipadankan oleh Paulus di suratnya Galatia tsb.

    Yesus tersalib itu adalah juga sebuah penghinaan, adalah sebuah kutukan. Yesus menjadi terkutuk (tersalib) demi agar Dia bisa membebaskan kutukan dosa.

    Demikianlah hai hai, yg dipadankan oleh Paulus itu adalah keterkutukan, bukan digantung vs disalib, atau pohon vs tiang salib.

    Salam
    Aldy Tan

    • Oooo … Jadi yang terkutuk itu yang TERGANTUNG, bukan yang dihukum, juga bukan yang mati dong ya? ha ha ha … Jadi mana ayatnya yang mencatat kisah Yesus DIGANTUNG dan terkutuk? ha ha ha ha …

      Pantesan kalong HARAM bagi orang Israel, paste karena TERGANTUNG ya? ha ha ha …

      • Ketika disalibkan, yg disalibkan akan dibiarkan sampai mati nggak ? Tentu saja.

        Lalu ketika sudah dalam keadaan mati itu, mayat yang ada di tiang salib itu disebut tersalib atau tergantung ?

        Lihat ayat ini :

        Yosua 10:26
        LAI TB, Sesudah itu Yosua membunuh raja-raja itu, dan menggantung mereka pada lima tiang, dan mereka tinggal tergantung pada tiang-tiang itu sampai matahari terbenam

        Ketika sudah mati, namanya tergantung.

        Nah yg mau diparalelkan adl keterkutukannya.

        • Makanya susah bicara dengan orang Kristen yang merasa diri pakal alkitab padahal cuman berlagak doang. Tidak pernah membaca alkitab dari Kejadian sampai Wahyu bahkan tidak pernah membaca Matius 1:1 sampai Matius 28:20. Ha ha ha ha ha ….

          Kristus telah menebus kita dari KUTUK(Katara) hukum Taurat dengan jalan menjadi KUTUK (Katara) karena kita, sebab ada tertulis: “TERKUTUKLAH (Epokatarator) orang yang digantung pada kayu salib!” Galatia 3:13

          Kisanak, Alkitab LAI adalah alkitab terjemahan dalam bahasa Indonesia. Alkitab Perjanjian Baru bahasa asli ditulis dalam bahasa Yunani. Jadi, kisanak, LANGKAH yang haru anda TEMPUH masih jauh. Pertama-tama anda harus BACA Alkitab bahasa Indonesia dari Kejadian sampai Wahyu. Setelah berkali-kali melakukan hal demikian, barulah anda boleh mulai belajar bahasa ASLI mengerti benarkan terjemahan LAI? Setelah itu barulah membaca lagi baru mencari tahu.

          Anda baca alkitab saja nggak pernah sudah sok jagoan? ha ha ha ha … Coba baca Galatia 3:13. ada tiga kata tentang SALIB. Anda ngerti kata bahasanya bukan? Anda nggak ngerti bukan, kata apa yang diterjemahkan menjadi SALIB dalam Galatia 3:13 tersebut?

          • Tolong disanggah atau dijawab saja argumen2 yg telah saya sampaikan.

            Saya kasih argumen bhw keterkutukannya yg hendak diparalelkan oleh Paulus ketika menulis surat Galatianya tsb.

            Kalau urusan baca alkitab atau lihat bahasa aslinya, dalam diskusi ini tidak relevan ke topik yg dibahas.

            Salam
            Aldy

            • Saya ringkas dan sampaikan dalam bentuk point2 sbb :

              1. Intinya adalah pada kata tergantung dan perihal keterkutukan.

              2. Mayat yg tergantung itu terkutuk (oleh Allah).

              3. Tergantung artinya berada pada sesuatu yang lebih tinggi. Bisa pohon, bisa tiang, atau kayu salib.

              4. Paulus menyampaikan bhw kutuk atas manusia itu dipatahkan atau dibuang dengan Yesus menerima kematiannya di kayu salib, yg mana setelah mati, mayatnya tergantung di kayu salib (terkutuk).

              Nah tolong disanggah/ditanggapi berdasarkan point2 tsb.

              Salam
              Aldy

              • Intinya adalah anda belum pernah baca alkitab dari Kejadian sampai Wahyu bahkan belum pernah baca alkitab dari Matius 1:1 sampai Matius 28:20. Percuma berlagak karena hakekatnya anda belum pernah baca alkitab. ha ha ha … ucapan orang yang tidak pernah baca alkitab apanya yang bisa disanggih? ha ha ha ..

                  • Kisanak, anda belum pernah baca alkitab dari Kejadian sampai Wahyu bahkan belum pernah baca dari Matius 1:1 sampai Matius 28:20 namun berlagak ngajar alkitab? Ha ha ha ha ..

                    Kisanak, alkitab ditulis dari Musa sampai Yohanes. Itu adalah karya tulis 1600 SM – 100 Masehi. Semuanya ditulis oleh puluhan orang.

                    Anda yang belum pernah baca alkitab bahkan dari Matius 1:1 sapai Natius 28:20 mau berlagak mendapat PENGETAHUAN? ha ha ha ha … kisanak, BERTOBATLAH. Ketahui saja bahwa untuk mengerti apa arti kata, “KUTUK” anda nggak BECUS. Baca dulu arti kata KUTUK di dalam kamus. Ha ha ha ha ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.